Serunya Naik Bis saat Mudik Lebaran

Tuesday, May 12, 2015

        Mudik lebaran ? Sebenarnya ini uda sering gw rasain waktu dulu tinggal di Malang. Setiap libur lebaran gw pasti pulang ke rumah ( baca : Jombang ). Tapi gw nggak pernah merasakan ramenya atau serunya mudik lebaran. Karena yang gw rasain waktu di Malang itu biasa-biasa aja, cuma naik bis nyampe rumah uda gitu doang. Nggak greget nya banget men hahaha. Dan tahun 2014 kemaren akhirnya gw ngerasain mudik lebaran yang sebenarnya. Greget Abis!

        Gw yang waktu itu masih belum genap setahun bekerja masih belum dapat cuti. So, saat lebaran kemaren gw dan teman-teman yang baru masuk itu cuma ngikutin tanggal merah dan cuti bersama. Kalau nggak salah sih cuma seminggu doang. Emang kurang banget ya kalau cuma seminggu, tapi ya mau gimana lagi, peraturan tetaplah peraturan hiks.

Ini bukan promosi atau apapun ya hehe. Cuma sebagai gambaran aja.

        Tahun 2014 adalah tahun pertama gw full puasa di kota orang. Sebelum-sebelumnya meskipun gw tinggal di kota orang, gw masih kebagian beberapa hari puasa, sahur, dan berbuka di rumah. Entah itu saat awal puasa atau akhir puasa. Tapi tahun itu gw sama sekali nggak merasakan puasa, sahur dan berbuka di rumah hikss sedih bangeett. Dibilang kangen suasana puasa di rumah, ya sudah pasti kangen banget. Apalagi kalau terawih, bareng mama, papa, adik kita keliling masjid. Maksudnya itu terkadang kita kalau terawih nggak melulu di masjid dekat rumah, tapi kita pasti cobain sholat terawih di masjid lain. Gw paling seneng kalau sholat di masjid Jami' Jombang, suasananya enak banget. Hiks mendadak kangen kaann! :'(

        Oke kembali ke masalah mudik. Gw yang waktu itu nggak kebagian tiket kereta akhirnya diharuskan naik bis malam. Karena kalau pilih naik pesawat itu kantong nggak kuat, harga pesawat saat itu uda mahaall bangeett! Naik bis masih lumayan murah sekitar 480rb. Gw sendiri awalnya nggak mau naik bis karena pasti bakal habisin waktu berhari-hari di jalan, tapi ya mau gimana lagi? daripada gw nggak balik ke rumah hehehe. Waktu itu sebenernya ada bis alumni gitu, bayarnya lebih murah cuma 400rb tapi gw nggak mau karena tujuan akhirnya Malang bukan Jombang. Gw cari bis yang ngelewatin Jombang. Dan gw pilih deh tuh PO Rosalia Indah dengan tujuan akhir Surabaya dan jalurnya ngelewatin Jombang. Saat mau beli tiket ternyata bis yang berangkat hari Jumat itu uda habis, yasudahlah gw pilih yang hari Sabtu. Dalam benak gw waktu itu sepertinya gw nyampe rumah itu hari Senin deh, alamat nggak bisa ikut Sholat Ied hiks ( nb : waktu itu hari raya nya hari Senin ).

        Singkat cerita, hari itu pun tiba. Gw yang nggak pernah naik bis malam sendiri ( baca : sendiri itu maksudnya tanpa orang tua ) ya dengan polos ngikutin apapun yang dibilang petugas PO nya. Dimana waktu gw beli tiket itu katanya gw disuruh datang jam 12 siang, tapi jam datang bis nya belum pasti, Okelah gw pun bilang ke temen gw ( nb : balik ke Jombangnya itu nggak sendirian, gw bareng temen gw Bagas yang juga anak Jombang ) kalau kita berangkat ke tempat tunggu bis itu jam 12 siang. Karena takut ketinggalan bis, siang itu kita berangkat sekitar jam 11 kurang. Sampai disana sekitar jam setengah 12 kalau nggak salah.

Gw tanya ke petugasnya :
"Untuk bis tujuan Surabaya ini berangkat jam berapa ya ?"

Jawab petugasnya :
"Oh ini masih nanti, jam 8 malam"

Waduh mampus dah gw, bis baru datang sekitar jam 8 malam, itu pun kalau nggak molor kata pertugasnya. Gw berpikiran beneran nggak bakal bisa ikut Sholat Ied kalau kayak gitu ceritanya.

        Temen gw waktu dibilangin kalau bis baru datang jam 8 malam itu rada kesel hahaha, tapi ya gw cuma bisa minta maaf. Ya namanya juga anak baru pertama kali naik bis malam sendiri, wajar dong kalau nggak tau sistemnya hehehe. Kita pun memutuskan untuk nunggu di tempat itu sampai jam 8 malam. Bayangin dah tuh gw nunggu dari jam 12 siang sampai jam 8 malam. Berjam-jam meenn!! Boring abis! Gw sama Bagas cuma mainan hp terus selama nunggu hahaha.

        Setelah menunggu berjam-jam bis pun akhirnya datang sekitar pukul setengah sembilan malam. Gw langsung masukin barang-barang ke bagasi dan duduk di tempat duduk gw. Jujur naik bis malem-malem itu sebenernya asik banget. Kita bisa nikmatin suasana jalan dengan lampu-lampunya yang indah. Hwaa keren abis! Selama beberapa jam gw nggak berhenti-berhentinya ngeliatin keluar, ngeliat suasana jalanan yang mulai sepi sampai gw merasa ngantuk dan tidur.

        Entah terkena angin apa setelah tidur beberapa jam, gw tiba-tiba kebangun dan buka mata itu pemandangannya adalah kemacetan. Setelah liat kanan kiri ternyata gw baru sampai di Cikampek yang emang katanya disini itu pusatnya kemacetan saat lebaran. Buset dah gw liat kedepan itu mobilnya banyak banget dan jalannya itu cuma sekitar beberapa centimeter. Hampir berjam-jam kita di Cikampek sampai akhirnya kita bisa terbebas dari kemacetan dahsyat itu. Gw pun melanjutkan tidur cantikku wkwkwk.

        Paginya kita sampai di Indramayu dan mampir sebentar  ke rumah makan Rosalia Indah. Gw sama Bagas yang waktu itu alhamdulillah masih puasa, akhirnya minta makanan kami dibungkus. Kalau nggak gitu gw rugi, soalnya setelah dari situ voucher makannya nggak bisa di tuker lagi. Bisa ribet dong nanti kalau kita mau berbuka puasa tapi harus cari makan dulu. Jadi, solusi terbaiknya yaa ngebungkus jatah makan hehehe. Ohiya setelah keluar dari rumah makan itu kita bertemu kemacetan lagi loh. Tapi ya nggak separah di Cikampek.

        Sampai di daerah Jateng, adzan maghrib pun berbunyi dan kita langsung deh serbu itu makanan yang tadi di bungkus. Malamnya sekitar pukul 10 malam kita berhenti di tempatnya Rosalia Indah di Jateng ( nb : Rosalia Indah itu kantor pusatnya di Jawa Tengah, dia punya rumah makan sendiri, pom bensin juga ada sendiri loh ). Sekitar 30 menit kita berhenti kemudian kita lanjut jalan lagi dan sekitar tengah malam kita uda sampai di Ngawi yeaayy! Istirahat sebentar sekitar 15 menit, kemudian lanjut jalan lagi. Perjalanan dari Ngawi ke Jombang bener-bener lancaarr jayaaa, jalanannya sepi bangeet, jumlah mobil dan motor itu bisa diitung. Asik bener dah rasanya liat jalanan selengang itu setelah sebelumnya lihat jalanan super padat.

        Daaaannn alhamdulillahnya gw sampai di Mojoagung ( nb : Mojoagung itu masih masuk daerah Jombang ) itu sekitar pukul setengah 5 pagi. Papa uda nungguin di tempat turun bis *sebelum sampai di Mojoagung itu gw nelpon Papa dulu*. So, gw pun akhirnya bisa ikutan Sholat Ied di rumah. Yeaayy!!

        Oke guys, itu dia pengalaman pertama gw mudik naik bis umum. Terus serunya dimana? Hehehe banyak banget keseruan yang didapat.
- Ngerasain apa yang orang lain rasakan, yaitu mudik yang super lama dan super macet
- Bisa liat posko-posko mudik di sepanjang jalan
- Dari bis, gw jadi tau dan bisa liat sendiri gimana susahnya orang-orang yang bawa motor dengan barang banyak demi lebaran
- Dan yang pasti karena hal itu, gw jadi tau gimana rasanya mudik yang sesungguhnya. Gw seneng. Asli seneng! Kalau ingat lamanya perjalanan dari Jakarta ke Jombang naik bis, gw jadi lebih menghargai setiap detik waktu selama di rumah.

        Buat kalian semua yang belum pernah mudik jauh naik bis, gw saranin buat lo cobain minimal sekali dalam seumur hidup. Emang sih membuang banyak waktu, tapi serunya itu lohh.. Harus banget dicoba! Okeee hehe. Thanks for reading my story :)) See you next time guys :)

  • Share:

You Might Also Like

2 komentar

  1. alhamdulillah ya masih bisa ikutan sholat ied. semoga tahun ini juga ya..
    you're invited to join our blog competition,
    win gift millions of rupiah. click here http://blogpreneur.jarvis-store.com/ :D

    ReplyDelete
  2. Endang Wah alhamdulillah banget masih bisa dapet shalat ied tuh.
    Aku juga kadang gitu, suka pulng diwaktu2 akhir :3

    ReplyDelete