Jakarta, My Next Home

Sunday, May 10, 2015

        Nggak lama setelah gw balik dari Bali, tanggal 22 Mei 2014 gw dan sekitar 18 temen gw lainnya pergi ke Jakarta. Kita rame-rame naik kereta api ekonomi Matarmaja. Ceritanya dulu sebelum UN itu ada perekrutan di sekolah, dan alhamdulillah gw dan temen-temen gw yang berangkat barengan ini tuh ditrima di satu perusahaan yang sama, that's why kita berangkatnya rame-rame. Waktu diumumin ketrima, HRD perusahaan nya nelfonin kita satu per satu buat mastiin kapan bisa mulai kerja. Gw sama temen-temen pun berunding dan mutusin kalau kita bisa mulai kerja setelah dari Bali. Jadi kita mulai kerja itu tanggal 26 Mei nya.

        Berhubung gw mau ke Jakarta, itu artinya gw pun harus beres-beres kamar kos di Malang. Paginya, tanggal 22 Mei 2014 orang tua gw dari Jombang sewa mobil buat ngangkutin barang-barang di kamar kos Malang. Gw ke Jakarta cuma bawa barang-barang penting doang, sisanya dibawa balik ke Jombang. Sorenya, gw siap-siap untuk berangkat. Kereta gw jadwalnya jam 15:00 WIB. Nyampe di stasiun itu masih ada waktu beberapa menit. Gw ngobrol-ngobrol sama orang tua, sesekali ngobrol sama temen-temen. Jujur, gw waktu itu rada yakin dan enggak sih mau berangkat ke Jakarta. Secara Jakarta kan kota besar dan sangat jauh juga dari rumah. Tapi ya gimana, gw pengen ngerasain hidup di Jakarta, gw pengen belajar mandiri.

Hehe maaf ya ini saya narsis :3 ceritanya waktu itu lagi CFD an

        Jam dinding pun menunjukkan pukul 14:45 WIB, kereta sudah datang dan artinya kita harus segera naik ke kereta. Gw salim sama orang tua, gw dipeluk, dicium, hwaaa nangis gw karena sadar bakalan tinggal jauuuhh banget dari ortu hiks hiks. Tapi gw harus strong, gw berani kok, gw harus bisa hidup mandiri meskipun jauh dari ortu. Gw ke pintu masuk nunjukin tiket dan KTP, mata gw masih meneteskan air mata hiks. Gw dan temen-temen lainnya langsung naik ke kereta sesuai gerbong dan nomor duduk masing-masing. Beruntungnya kita semua satu gerbong dan tempat duduknya deketan, jadi kaga bakal ngerasa boring selama di kereta hehehe. Peluit tanda kereta api diberangkatkan telah dibunyikan, kereta mulai berjalan ke arah barat. Dari kaca gw liat ortu ada di ruang tunggu ngeliatin ke arah kereta, gw lambaikan tangan dan orang tua gw membalas. Hwaaa asli sedih banget suasananyaa. Btw temen-temen gw juga pada nangis. Suasana kereta sore itu benar-benar mengharukan hikss.

        Perjalanan di kereta nggak berasa banget, cepet banget. Tiba-tiba uda malam aja, gw sama temen-temen uda kaga sedih lagi, suasana sudah berubah menjadi seru dan menyenangkan. Kita bercanda-bercanda bareng, ketawa ngakak sampai di marahin ibu-ibu karena anaknya nggak bisa tidur dengerin kita rame banget wkwkwk. Yang pasti, satu hal yang gw tau, sebuah perjalanan jauh tak akan terasa hampa jika ada teman di sampingmu.

        Langsung aja ya, pagi nya sekitar pukul 07:00 WIB gw uda nyampe nih di stasiun Pasar Senen Jakarta. Ada kakak kelas yang uda nungguin di stasiun, yang satu nungguin karena sekalian mau berangkat ke Jogja untuk liburan dan satunya lagi jemput pacarnya hehe ( nb : ikatan alumni di sekolah gw tuh kuat banget guys. Uda lulus aja kita masih pada kontak dan saling ngebantu kalau ada yang dalam kesusahan. SALUT BANGET! ). Pacar temen gw itu bawa mobil, dan karena gw sama temen gw yang dijemput pacar ini satu kosan jadi gw ikut naik mobilnya, lumayan banget dah kaga perlu ngeluarin duit buat bayar ongkos sewa mobil hahaha. Temen-temen lainnya sewa mobil, jadi satu mobil diisi sekitar 9 anak. Ohiya, jauh-jauh hari sebelum berangkat ke Jakarta itu gw sama temen-temen uda pada cari kosan. Kita kontak ke kakak-kakak kelas yang nantinya sekantor sama kita, minta dibantuin cari kamar kosong. Dan alhamdulillah gw sama sebagian temen gw uda dapet kosan, tapi yang cowok rata-rata pada belum dapet. So, hari pertama di Jakarta yang cowok pada nginep di kontrakan kakak kelas. Mereka baru dapet kosan itu hari kedua atau ketiga kalau nggak salah.

        Sampai kosan, kita langsung ke ibu kos untuk minta kunci ( nb : sebelumnya kita uda bayar uang kosan untuk booking kamarnya supaya nggak dipake orang lain ). Gw sekamar sama temen ( baca : sahabat ) gw Cynthia. Kamarnya lumayan gede dengan kamar mandi di dalam. Kita datang langsung bersihin kamar dan naruh barang-barang. Harga kosan gw lumayan murah dengan fasilitas yang ada, 550rb. Iyasih kalau dibandingin dengan kosan di Malang emang beda jauh. Tapi ya namanya juga Jakarta, nggak ada yang murah guys hehehehe.

        Senin nya, kita semua berangkat bareng-bareng ke kantor, kita jalan kaki. Kenapa jalan kaki ? Karena emang jarak dari kosan ke kantor itu bisa di tempuh dengan jalan kaki. Emang jaraknya nggak deket-deket banget, tapi ya selama masih bisa ditempuh dengan jalan kaki, why not? lumayan juga kan nggak keluar ongkos transport hehe. Nyampe di kantor kita semua disuruh nunggu di ruang meeting. Setelah nunggu sekitar setengah jam, akhirnya HRD datang beserta para manager. Ceritanya pagi itu kita pembagian divisi, dan gw masuk di divisi Web Development.

        Hari pertama kerja, rada canggung karena belum kenal siapa-siapa. Gw yang anaknya rame banget, disitu jadi pendiem banget karena yaa gw belum kenal siapa-siapa masa' uda rame aja wkwkwk. Minggu awal bekerja itu rasanya nyenengin banget, gw selalu semangat kalau berangkat kerja. Maklumin aja lah ya, namanya juga masih baru wkwkwk. Hari-hari gw di Jakarta cukup menyenangkan, emang boring sih karena kehidupannya cuma bangun-mandi-kerja-pulang-mandi-makan-tidur-bangun-kerja lagi, uda gitu terus. Gw disini jarang main keluar karena lokasi tempat gw ngekos itu rada jauh dari jalan utama yang ada banyak angkot, busway, dan tranport umum lainnya.

        Awal Juni, sekitar tanggal 7 gw harus balik lagi ke Malang untuk wisuda. Emang nggak wajib sih, tapi rasanya rugi banget guys kalo nggak ikutan wisuda. Secara ya, momen sekali seumur idup selama SMK, bener-bener nggak bisa ditinggalin itu. So, gw sama temen-temen ijin ke kantor untuk pulang ke Malang, gw lupa waktu itu balik ke Malangnya tanggal berapa, yang pasti gw nyampe Malang itu Jumat pagi. Dan siangnya orang tua gw datang untuk menginap di kosan karena besoknya ( hari Sabtu ) beliau ikut nemenin ke acara wisuda.

        Untuk acara wisuda, gw kaga bisa cerita banyak. Yang pasti seperti acara wisuda pada umumnya lah ya. Dan juga pastinya ada kesedihan di dalamnya, karena harus berpisah dengan teman-teman selama SMK dan guru-guru yang super kece hiks. Malamnya, setelah wisuda ada acara pentas seni gitu di sekolah gw. Acaranya seru abis, dan yang jadi bintang tamu nya itu Kemal Palevi loh. Pasti uda pada tau dong siapa itu Kemal Palevi ? Kalau belum tau coba di googling aja yak hehe.

        Minggu sore gw dan teman-teman uda harus balik lagi ke Jakarta. Kesedihan sore ituu tak lagi sama seperti kesedihan saat pertama kali kita berangkat. Gw pribadi alhamdulillah uda mulai siap untuk hidup di Jakarta, jadi sore itu gw sedih sih tapi nggak sampai yang nangis ngeluarin banyak air mata hehe. Besoknya, hari Senin kereta kita telat. Seinget gw malamnya itu di daerah tegal emang ada masalah dengan keretanya, proses perbaikannya yang bikin lama. Alhasil, yang awalnya sampai Jakarta jam 7 pagi ini malah sampainya jam 9 an pagi. Jadi, kita yang rencana awal mau masuk siang di hari Seninnya gagal total. Kita akhirnya ijin seharian, nggak ijin setengah hari.

        Dan setelah itu gw mulai menjalani kehidupan baru gw di Jakarta, mulai menjadi pribadi yang lebih mandiri dan bisa ngebanggain orang tua. Semoga kita semua yang berada di perantauan selalu kuat dan bisa menyelesaikan setiap masalah yang dihadapi. Keep fighting guys! And thankyou for reading my story :)) See you next time..

  • Share:

You Might Also Like

4 komentar

  1. tadinya searching perjalanan dari Jkt ke Gn bromo dengan kereta MatarmaJa. tp kluarnya blog ini hehe
    ati" neng d Jkt
    salam kenal, abis baca ceritanya *ngebayangin sepupu gw*

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh hehe, makasii uda baca :D salam kenal juga,.

      Delete