Belajar Bersyukur

Saturday, March 05, 2016


        Hai hai lama taakk jumpaa hehe... Apa kabar semuanyaa ? semoga kita selalu dalam keadaan sehat yaahhh :) . Disini gw mau share nih pengalaman gw dalam hal bersyukur. Yap kita sebagai manusia memang kadang nggak sadar apakah kita sudah bersyukur atau belum ? Secara kasat mata mungkin kita merasa uda bersyukur, tapi tunggu dulu coba kita cek ulang apakah sudah benar benar bersyukur atau belum.

        Dulu waktu gw pertama kali pindah ke Jakarta, gw merasa bersyukur dan beruntung banget karena gw bisa hidup dengan segala kecukupan selama di Jakarta. Kecukupan yang dimaksud bukan kecukupan yang berlebihan, tapi cukup disini adalah gw masih bisa hidup dengan layak. Namun setelah beberapa bulan, gw mulai merasa kurang. Yup gw ingin beli ini, beli itu dan masih banyak lainnya. Ditambah lagi gw harus bayar biaya kuliah sendiri. Oh my god, disitu gw merasa kalau biaya hidup gw itu masih kurang, gaji gw kurang, dan sebagainya. Tapi setelah gw ngobrol-ngobrol sama temen kampus, trus chatting sama temen gw di kota lain yang pada akhirnya mereka sharing kehidupan mereka dan gaji mereka, disitu gw berasa dipukul banget dah. Temen gw itu ada yang gajinya dibawah gw tapi mereka masih berusaha banget supaya bisa kuliah, ada juga yang sampai nggak kuliah karena gaji masih belum cukup untuk bayar biaya kuliah. Astagfirullah hal'adzim disitu gw terpukul banget, masih banyak temen gw yang gajinya dibawah gw tapi mereka masih bisa bersyukur, kenapa gw enggakk ?? pelajaran banget dah itu.

        Selain cerita dari temen-temen gw ada juga cerita lain yang gw dapet dari reality show di tv. Kalau lagi nggak ada acara yang seru di tv, gw kadang asal aja tuh pilih-pilih channel yang akhirnya membawa gw ke channel yang bener-bener kasih gw pelajaran bagaimana caranya bersyukur, menghargai hidup dan membatu sesama yang sedang kesusahan. Jujur aja gw tuh orangnya rada parno dan takut. Jadi kadang kalau ada orang yang minta tolong itu gw rada takut antara mau nolongin atau enggak. Yah tau sendiri lah gimana kejamnya Jakarta, segala macam cara bisa dilakuin demi dapetin apa yang diinginkan. Untungnya sih gw jarang ketemu orang yang minta tolong nya berlebihan, jadi yaa gw nggak punya banyak pengalaman hahaha. Oke belajar dari acara tv, disitu gw liat ada orang-orang yang kehidupannya masih kekurangan tapi mereka dengan mudah membantu orang lain yang membutuhkan. Memang sih nggak semua punya sifat seperti itu, tapi ada satu atau dua orang yang berbuat cukup mulia. Waktu liat tayangannya tuh gw nggak sadar kalau air mata tiba-tiba netes wkwkwk, gw liat betapa ikhlas nya mereka memberi pertolongan tanpa meminta imbalan. Sedangkan di jaman seperti ini, nggak banyak orang dengan kehidupan yang kekurangan tapi masih rela ngasih sebagian dari harta mereka untuk orang lain. Terharuu, terpukul, dan sebaginyaaa.. Dari situ gw ambil pelajaran, bahwa meskipun kita nggak punya harta berlebih tapi tidak menutup kemungkinan untuk kita berbagi kepada orang lain. Selama niat kita adalah untuk membatu dengan ikhlas insyaallah akan selalu ada jalan.

        Bersyukur juga mengajarkan gw menjadi manusia yang lebih hemat. Actually gw anaknya nggak hemat-hemat banget sih :3 soalnya gw paling susah nahan godaan untuk delivery makanan hahahaha maafkeun yaak, ini lagi berusaha mengurangi koook wkwkwk. Oke kembali ke topik, hemat ala gw adalah hemat untuk tidak belanja berlebihan. Belanja disini adalah belanja baju, sepatu dan alat-alat sekunder lainnya hehehe. Apa hubungannya sama bersyukur ? Wah ya ada dongs hehe. Kadang setiap gw liat temen-temen pada pake sepatu dan baju yang kece-kece itu gw merasa minder karena baju atau sepatu itu gw biasa-biasa aja dan nggak bermerk, beda banget sama yang temen-temn gw punya. Disitu gw merasa iri sama mereka dan timbul keinginan untuk beli baran-barang seperti mereka. Tapi setiap kali keinginan itu muncul, gw selalu disadarkan oleh hal lain. Pernah dulu gw sadar itu karena nonton film wkwkwk. Iya jadi di film nya itu cerita tentang kehidupan anak-anak yang kekurangan, dimana mereka nggak ada yang menggunakan baju bagus, sepatu bagus, bahkan tempat tinggal mereka pun di lingkungan kumuh. Mereka punya keinginan untuk pakai baju bagus, sepatu bagus tapi mereka sadar kondisi kehidupan mereka yang akhirnya mereka pun sadar dan tidak pernah berharap lebih kecuali ada orang kaya yang memberi mereka hadiah atau mereka memang mendapatkan uang lebih dari hasil kerja yang halal. Kerennya mereka selalu bahagia dengan kehidupan mereka yang seperti itu. Nah disitu gw merasa terpukuul bangeet. Mereka yang kehidupannya seperti itu saja bisa bersyukur, kenapa gw enggak ?? pelajaran bangeeett. Gw pun membatalkan untuk mengikuti apa yang temen-temen gw pakai. Gw tetep jadi Aldena yang pakai baju bagus ala gw ( no merk karena gw nggak familiar dengan merk" baju wkwkwk ) dan pakai sepatu yang bagus ala gw ( lagi-lagi nggak mikirin merk haha ).

        Btw, acara-acara tv seperti sinetron, reality show, film, dan lain sebagainya itu nggak selamanya buruk kok guys. Semua itu tergantung bagaimana kita mengambil sisi possitif dari acara yang kita lihat. Kalau kita cuma lihat ceritanya aja tanpa lihat maknanya, yaaa kita nggak akan dapet apa-apa. Tapi kalau kita bisa melihat makna dari acara yang kita tonton, yaa insyaallah kita bisa ambil pelajaran dari acara tersebut.

See you on the next post guuyyss :))

  • Share:

You Might Also Like

0 komentar