Going to Taman Buah Mekarsari Bogor

Thursday, September 15, 2016


        Senin kemarin, tepatnya tanggal 12 September 2016 aku dadakan pergi ke Cileungsi hoho. Aku sih sebenernya gaada urusan penting kesana, cuma waktu aku main ke kosnya Vita ( temen dari jaman SMK ) itu dia bilang mau ke Cileungsi sendirian buat jenguk saudara yang baru melahirkan. Niat awal dia mau pergi sama abang pacar wkwk, tapi ternyata si abang lagi cibuk ngetz jadi yaa gabisa nganterin. Sebagai teman yang busuk, aku akhirnya nemenin dia ke Cileungsi sekalian main jugaa soalnya si Vita nawarin ke Mekarsari wkwkwk. Kita berdua sama-sama gatau harus naik angkutan apa kesono. Aku sih wajar gatau karena belom pernah kesana, sedangkan Vita uda pernah kesana sekali tapi yaa kalau masih sekali kesana rasanya aku juga ga yakin kalau Vita bakal inget transport atau suasana di Cileungsi huahahaha, sudahlah itu kebusukannya Vita jangan dibahas disini.

        Selesai sholat Ied, kita start berangkat dari kosnya Vita itu sekita setengah sembilan lebih. Niat awal sih jam delapan mau berangkat, tapi yaah seperti biasa selalu saja jam karet wkwkwk. Aku dan Vita naik kopaja dari kos ke Terminal Senen. Dari terminal kita naik bus tujuan Cileungsi. Bus nya ini susah banget, adanya setiap setengah jam sekali dan juga ini bus nya cuma lewat di depan terminal senen alias nggak masuk ke terminalnya. Jadi buat sodara-sodara yang mau ke Cileungsi dari Terminal Senen, siap-siap nunggunya di depan pintu masuk terminal yaah. Jangan di dalam terminal, ga bakal dateng-dateng kalo nunggunya di dalam hehe.

        Bus yang kemaren aku dan Vita naikin itu lumayan enak gengs, bus nya seukuran bus antar kota pada umumnya, ber-ac dan bersih. Untuk biaya, kemaren aku dari Senen ke Terminal Cileungsi itu kena Rp. 14.000,- lumayanlaah nggak mahal-mahal ngets. Tapi bus nya nggak selalu itu ya gengs, soalnya si Vita pernah cerita juga waktu dulu dia pertama kali ke Cileungsi itu dia naik bus nya lebih kecil dari yang kemaren kita naikin, tapi suasana di dalam bus nya sama-sama enak katanya. Setelah sekitar dua jam perjalanan kita pun sampai di perempatan Cileungsi, kita nggak turun di terminal soalnya biar bisa langsung naik angkot ( saran dari supir bus kita hehe ). Turun dari bus itu kita harus naik angkot jurusan jonggol dan turun di RSUD Cileungsi. Huh tapi sialnya karena kita berdua gatau perkiraan posisi RSUD nya jadi kita cuma mengandalkan sopir angkot, eh ternyata si abang sopir entah ga denger waktu kita minta turun di RSUD atau gimana, pas kita tanya dimana RSUD nya si abang bilang uda kelewat ppfftt -_- Yasudahlah kita pun turun dan naik angkot lagi deeh buat balik ke RSUD huft. 

        Kita sampai di RSUD itu sekitar jam dua belas siang. Kita nunggu di jemput saudaranya Vita itu sekita setengah jam. Alhasil kita sampai di rumah saudaranya Vita itu sekitar jam satu siang. Padahal kalau ngikutin rencana awal, perkiraan kita sampai di rumah saudaranya Vita itu jam sebelas siang trus kita pamit pulang jam satu siang buat lanjut ke Mekarsari. Tapi kenyataan nggak selamanya sesuai apa yang kita rencanakan hahaha. Karena takut Mekarsari keburu tutup ( tutupnya jam lima sore ) kita rencana pamitan jam dua siang. Tapi karena masih ngobrol-ngobrol tipis akhirnya molor jadi jam setengah tiga sore kita baru keluar dari rumah saudaranya Vita wkwkwkwk. Kita lanjut naik angkot lagi ke Mekarsari. Ohiya dari Terminal atau Perempatan Cileungsi kalau mau langsung ke Mekarsari bisa naik angkot jurusan Jonggol yaah, angkot 64. Nanti lihat aja di sebelah kanan ada tulisan gede "Mekarsari" hehe.

        Aku dan Vita sampai di Mekarsari sekitar jam tiga sore. Waktu kita mau ke pintu masuk itu orang-orang uda pada pulang, kita malah baru mau masuk hahaha. Ohiya dari pintu masuk parkir ke pintu masuk loket dan tempat wisata itu lumayan jauh ya kalau jalan kaki, aku aja capek jalannya wkwk. Setelah ketemu loket, kita langsung cuss beli tiketnya. Harga tiket masuknya Rp. 25.000,- itu untuk Dewasa & Anak-Anak. Detailnya bisa liat disini yaah http://www.mekarsari.com/ .

RFID untuk transaksi di dalam Mekarsari
RFID ini kita dapatkan waktu uda beli tiket ya gengs. Menurut informasi dari mbak di loket sih ini bisa untuk transaksi di dalam Mekarsari. Tapi isinya masih kosong wkwk, kita harus top up dulu di loket yang ada di dalam tepat sebelah kanan dari pintu masuk. Saldo nya juga bisa kita refund sebelum keluar dari Mekarsari. Ohiya RFID ini harus dikembalikan gengs, gabisa dibawa pulang. Huft padahal waktu itu niatnya mau aku simpen buat oleh-oleh hahaha. Aku gabisa kasih review manfaat RFID nya hiks, dikarenakan aku yang baru masuk jam tiga sore dan harus keluar jam lima sore, kebayang dong cuma dua jam disono kita gabisa berbuat apa-apa selain liat-liat dan foto-foto.

        Dari pintu masuk itu asli kita bingung ngets mau ke arah mana hahaha. Kita ngasal jalan aja tau-taunya nemu taman bagus yang rumputnya ijo-ijo, uwuwuw mendadak jiwa ingin foto pun muncul hahaha. Kita sedikit foto-foto di taman itu, cuma bentar karena Vita ngebet pengen liat buah-buah an.

Rumput Ijo hahaha. Anyway ini beneran candid loh wkwkwk.
Di Mekarsari ini nggak sedikit orang yang pacaran uwuwuw. Di taman apalagi, aku sama Vita sepanjang jalan menuju atau meninggalkan taman itu rasanya mata ini nggak pernah luput dari pemandangan cowok-cewek yang berduaan atau bergandengan tangan wkwkwk. Kita berasa ada di dunia yang salah dimana mereka berduaan cowok-cewek sedangkan kita berduaan cewek-cewek hahahaha ( just kidding :p ).

        Setelah meninggalkan taman, kita mencari buah-buah an. Awalnya kita nemu area buah naga sama buah apa gitu aku lupa namanya, tapi itu pada belum berbuah karena belum musim. Yaudah kita skip, the next is buah melon. Kita jalan jauuh banget dari taman ke area buah melon. Tapi kita nggak nemu dimana buah melonnya ( ps : kita berdua sama-sama gatau ciri-ciri pohon melon wkwk ). Karena kaki sudah lelah dan nggak sanggup jalan lagi, kita pun balik ke dekat taman ( ps : taman itu dekat dengan area naik kereta dan taman bermain ). Jam sudah menunjukkan sekitar pukul empat lebih lima belas menit, kita rencana mau naik kereta ( kaki uda lemes ) kalau masih ada yang beroperasi mengingat waktu yang uda mepet sama jam tutupnya Mekarsari.

        Sampai di dekat taman bermain, kita masih bingung celingukan cari tempat naik kereta. Kita cuma tau tempat penumpang diturunin, gatau darimana naiknya dan dimana beli karcisnya huhu. Karena uda ga kuasa pengen buruan naik kereta, si Vita dengan polos tanya ke pak sopir kereta yang baru saja nurunin penumpang. Entah Vita pake jampi-jampi apa hahaha si Bapak nyuruh kita langsung naik wkwkwk. Awalnya aku pikir si Bapak mau nunjukin tempat karcinya supaya kita bisa beli dulu trus naik lagi. Ehh ternyataa si Bapak bilang kita gaperlu beli karcis, huaaaa kita ketemu Bapak Super Baikk. Padahal kalau kita ikut antrian penumpang kereta, kita harusnya bayar karcis entah berapa duit wkwk. Tapi si Bapak dengan baik hati ngebolehin kita langsung naik, huhu aku terharu :'). Kita ngobrol banyak sama si Bapak ini, mulai dari ngobrolin soal Mekarsari sampai tanya-tanya asal usul kita. Ternyataa gengs, buah-buah an disini banyak yang belum berbuah karena emang belum musim, huhh sedihnya kitaa. Ohiya menurut info dari Bapak Baik Hati kita, tiket untuk keliling saja sama tiket yang bisa petik buah langsung itu beda loh. Jadi tiket Rp. 25.000,- itu cuma untuk nikmatin taman buah aja, gabisa metik buahnya langsung. Kalau mau petik buah langsung itu ada tiket tersendiri, detailnya bisa lihat di web nya yaah.

Iseng pengen motoin gelang Mekarsari wkwkwk.

        Setelah beberapa menit keliling, kita pun ketemu danau dan area outbond. Kita nggak kepikiran bakal turun disitu, tapi si Bapak nawarin gini :
"Mau turun disini dulu nggak? Kalau iya nanti saya jemput lagi" ucap Bapaknya.
Uuuwww terharu, si Bapak baik bangeeettss.
Kita iya in dongs. Secara danaunya menggoda banget buat foto-foto dan nikmatin sore huhu. Setelah puas nikmatin suasana sore dipinggir danau dan foto-foto, tanpa sadar jam sudah menunjukkan pukul lima sore. Wuaaa uda waktunya keluar sebelum kekunci di Mekarsari hahaha. Kita nungguin Bapak nya di tempat kita diturunin. Hampir lima belas menit kita nunggu tapi si Bapak nggak muncul juga. Karena khawatir nggak bisa keluar dari Mekarsari kita pun naik kereta lain. Hikz sedih banget nggak bisa ketemu Bapaknya lagiii. Waktu mutusin buat naik kereta lain tuh kita merasa bersalah bangetss, takutnya si Bapak nungguin atau nyariin kita padahal kita uda balik duluan hikzz.

        Dari kereta kita diturunin di dekat pintu keluar, hhmm mungkin supaya kita bisa cepet keluar soalnya emang waktu itu uda jam setengah enam wkwkwk. Tapi, karena aku dan Vita masih males keluar kita masih duduk-duduk di dekat pintu keluar sambil liat-liat beberapa bibit yang dijual dan tentunya sedikit foto-foto wkwkwk. Setelah puas foto dan liat-liat bibit, kita pun ke pintu keluar dan cuuss meninggalkan area wisata. Kita jalan menuju pintu masuk parkir dan nggak langsung pulang karena di dekat pintu masuk itu ada tulisan Mekarsari jadi yaa kita wajib mengabadikan momen hehehe.

Selfie kita sebelum pulaangg hehe.

Aku nampang dulu yaah di depan tulisan Mekarsari wkwkwk.
        Dari Mekarsari ke Perempatan Cileungsi kita naik angkot 64 lagi. Ohiya untuk diingat, bus jurusan Senen - Cileungsi dan sebaliknya itu cuma ada sampai jam lima sore. Diatas jam itu kalau kita dari Cileungsi mau balik ke Jakarta bisa naik angkot dari Cileungsi ke Kampung Rambutan, tarif Rp. 8.000,-. Dari Kampung Rambutan kita bisa naik Transjakarta atau angkutan kota lainnya. Awalnya aku sempet nggak yakin kalau bakal naik sejenis angkot dari Cileungsi ke Kampung Rambutan, tapi ternyata nggak seburuk yang aku pikir kok gengs. Dan rasanya dari Cileungsi ke Kampung Rambutan nggak terlalu jauh, jadi nggak berasa banget, tiba-tiba uda sampai.

Terimakasih in another language.

You Might Also Like

0 komentar