Satu Tahun Hidup di Jakarta

Friday, October 23, 2015


        Rasanya baru kemaren pindah ke Jakarta, eh tau-tau uda setahun aja hehehe. Gw mulai tinggal di Jakarta itu lebih tepatnya akhir bulan Mei 2014. Jadi Mei 2015 lalu gw tepat setahun di Jakarta. Cukup banyak hal-hal baru yang gw rasain selama satu tahun hidup di ibukota. Mulai dari ngerasain biaya hidup yang cukup mahal, mudik macet-macet an saat pulkam hari raya dan masih banyak lainnya.

        Yah mungkin posting kali ini bisa dibilang alay. Karena bagi sebagian orang mungkin akan berkomentar "yaelah hidup di Jakarta aja kok di ceritain" atau mungkin berkomentar "baru setahun di Jakarta aja uda cerita sana sini" atau mungkin komentar lainnya. Oke sebelum kamu semua berkomentar, gw mau ngasih tau bahwa ini hanya sekedar cerita. Tujuannya cuma mau sharing apa yang gw rasain dan alami. Kalau memang bermanfaat ya alhamdulillah :) tapi kalau enggak ya saya mohon maaf, namanya juga manusia pasti pernah salah dan nggak sempurna hehehe.

        Kembali ke topik. 23 Mei lalu gw tepat satu tahun hidup di Jakarta, cukup jauh dari orang tua. Setahun di Jakarta belum bisa membuat gw mandiri 100%, yah bisa dibilang tingkat kemandirian gw masih 80% lah ya. Kalau ditanya alasan, ini dia alasannya : Gw yang hanya lulusan SMK masih sedikit pengalaman, susah untuk dapat kerjaan dengan gaji gede. Tapi bersyukurnya gw bisa dengan mudah dapat kerja meskipun dengan gaji yang sangat pas-pas an. Sebenernya nggak pas-pas an banget sih, dulu waktu belum kuliah gw masih bisa nabung. Tapi semenjak mulai kuliah Maret 2015 lalu, gaji gw pun bisa habis dalam sekejap mata karena harus bayar biaya kuliah. Sisanya juga kaga cukup untuk bayar biaya kos + makan selama sebulan. Gw pun akhirnya masih bergantung sama orang tua untuk dibantu biaya kosan.

CFD di area Bundaran HI, Jakarta

         Beruntungnya lagi jarak dari kosan ke kantor itu dekat, gw cukup jalan kaki sekiatr 20 menit uda bisa sampe kantor hehe. Nggak perlu kena macet ataupun ngantri di busway atau lainnya wkwkwk, hemat ongkos pulaa. Tapi meskipun setiap hari jalan PP kosan - kantor tetep aja ini badan nggak mau mengecil huhuhuhu cediiiihh. Yang jauh itu jarakt kosan ke kampus. Sebenernya nggak jauh juga sih, soalnya kalau pake motor itu deket atau cepet. Kalau naik transportasi umum itu ribet banget harus muter dulu karena nggak ada transport langsung dari daerah kosan gw ke kampus. Nahh masalahnya gw kaga ada transport pribadi huhuhu. Tapi ada hal beruntung lainnya gaes, karena yang kuliah itu nggak cuma gw doang tapi temen-temen juga banyak yang satu jurusan bahkan sekelas sama gw akhirnya kita pun berangkat bareng-bareng deehh. Gw dan 4 temen gw berangkat bareng-bareng naik taksi PP kosan - kampus hehehe lumayan kan uda naik taksi murah pula karena ongkos nya dibagi berlima hehehehe. Selain itu kalau diitung-itung biaya naik taksi berlima itu nggak jauh beda loh sama biaya kalo naik transportasi umum.

        Hidup di ibukota seperti ini kadang bikin kita harus "percaya atau tidak". Maksud gw gini, sekarang kan banyak banget tuh berita orang-orang yang main curang saat jual makanan atau minuman. Hal itu yang bener-bener bikin takut, gw takut salah beli makan yang akhrinya berakibat buruk. That's why gw harus bener-bener bisa bedain mana yang main curang dan enggak. Jadi susah gitu mau percaya ke semua pedagang tapi di kenyataannya nggak semua pedagang bisa dipercayaa, kan cediihh. Dari problem itu gw pun mutusin untuk mulai belajar masak sendiri. Selain bisa lebih hemat, masak sendiri juga lebih terjamin kualitas makanannya karena tangan kita sendiri yang buat. Gw pun belajar masak, mulai dari cuma bisa masak telur sampai uda bisa masak tumis dan sayur lainnya. Emang belum banyak sih menu yang bisa dibikin, tapi setidaknya uda bisa beberapa menu sederhana lah hehehe. Biaya murah kualitas terjamiinn!! hihi.

        Setelah Maret lalu mulai kuliah, sekarang kegiatan gw full banget *ceilehh hehehe*. Dulu gw bener-bener berharap cepetan kuliah biar sabtu minggu kaga di kosan mulu. Setelah mulai kuliah seneng banget rasanya, sabtu minggu gw bisa bermanfaat nggak ada lagi tuh sabtu minggu cuma tidur di kosan dari pagi sampe sore hehehehe. Masa-masa kerja + kuliah gw cukup menyenangkan. Semua gw jalanin dengan senang dan tanpa beban apapun hihihi. Hari-hari gw nggak lagi flat. Kalo dulu sebelum kuliah, keseharian gw cuma itu itu mulu. Kerja dari jam 8 sampe jam 5 sore trus pulang, mandi, nyuci, tidur. Setiap hari kek gitu muluu. Sabtu minggu nya ya cuma di kosan, moloooorrr hehehe. Tapi itu dulu, itu masa lalu *eaa hahahaha.

        Intinya hal-hal menarik yang gw rasain selama setahun di Jakarta ini adalah gw jadi belajar bagaimana menghargai hidup dan mensyukuri nikmat yang uda gw rasain selama ini. Karena disini gw banyak banget nemuin orang-orang yang nggak seberuntung gw. That's why meskipun gaji belum gede gw tetep harus bersyukur karena kehidupan yang gw jalanin ini masih jauh lebih baik dari beberapa orang yang kurang beruntung. So, selalu bersyukur dan berdoa aja yaaahh, insyallah apapun yang kita terima saat ini ya memang itu lah yang terbaik untuk kita. See you next post guuyysss.

You Might Also Like

1 komentar